Selasa, Mei 28, 2024
Jawa Timur

Pencarian Jejak Sahidin Dari Perairan Pacitan Belum Ditemukan, Sesuai Protap Operasi SAR Ditutup

PACITAN | Lensa Expose.com

Operasi SAR pungkasan (hari ke 7) dinyatakan ditutup, namun nelayan Sahidin yang dicarinya belum ditemukan, Selasa (21/2/2023). Meski begitu, Tim SAR gabungan memaksimalkan upayanya dengan menggunakan metode jaring komunikasi.

Hal itu disampaikan Didin, Komandan Tim Basarnas yang bertugas memimpin Operasi SAR di Pacitan, Jawa Timur, kepada jurnalis yang menghubunginya, Selasa petang (21/2/2023).

Ditegaskannya, penutupan kegiatan pencarian korban itu dilakukan sesuai protap, yang memberi ruang waktu sepanjang operasi selama 7 hari. Bilamana hingga mencapai batas akhir tim belum membuahkan hasil, maka seluruh kegiatan, baik SRU Air maupun Darat, harus ditutup.

“Sampai batas akhir pencarian, masih nihil. Belum menemukan jejak korban. Namun berhasil atau belum, kegiatan operasi pencarian tetap ditutup. Itu sesuai Protap,” jelas Didin.

Digambarkan Didin, suasana pencarian oleh Tim SAR gabungan di pesisir Pacitan baik metode Air (SRU 1) maupun Darat (SRU 2), berlangsung dalam cuaca cerah namun secara periodik disertai angin kencang.

Menyangkut rute yang ditempuh baik SRU Air maupun SRU Darat, menurut Didin, memiliki maping yang sama hanya dimensinya yang berbeda, yakni air dan darat.

“Kami dengan perahu karet bergerak dari Dermaga Watu Karung. Melakukan penyisiran dengan seksama san teliti, sampai tembus ke Pantai Klayar. Rekan di SRU Darat rute sama. Hanya bedanya mereka berjalan lewat darat sepanjang bibir pantai,” papar Didin lagi.

Jumlah personel SRU Air yang terlibat pencarian, lanjut Didin, sebanyak 8 personel dengan 4 unit perahu termasuk nelayan. Sedangkan SRU Darat yang menjelajahi sepanjang bibir pantai sebanyak 6 personel.

Sementara Operator Pusdalops BPBD Kabupaten Pacitan yang dihubungi terpisah menyebutkan, kamboja (korban) belum ditemukan sampai hari ke 7 (akhir) pencarian oleh Tim SAR gabungan.

“Karena sampai batas akhir pencarian korban masih tetap belum ditemukan, maka operasi pencarian ditutup. Tapi, jika sewaktu-waktu ada petunjuk korban ditemukan, maka akan dilakukan proses evakuasi,” jelas Operator Pusdalops BPBD Kabupaten Pacitan. (fin)

Loading